Amey



Fiuuuh…hari ini adalah hari liburku stlh skian lama berkutat dgn ujian dan permasalahan2 bidang pendidikan yg smakin banyak..(tetapi alhmdulillah smakin baik).
Nah, Di Hari libur ini, mmg paling pas buat di pake mencuci, tetapi saat aku mau memasukkan baju2 kotor ke dlm mesin cuci, mataku terpaku pada setumpuk kain jeans di dasar t4 pakaian kotor.

ku teliti pakaian itu, dan aku terpana melihat baju jean’s monyet2 dan sebuah rok jean’s yg keduanya sering kukenakan dijaman SMP ku dulu!masih terpana dgn kehadiran 2 benda nostalgia itu, Dengan gembira kucoba kembali baju monyet2 yg dulu mmg sangat sering kupakai itu.

Daan…(flash!)

Aku kembali ke masa2 SMP! Masa2 di mana sy masih sangat sibuk dgn berbagai les musik dan bimbel yg tdk pernah mmbri waktu istirahat dari kepenatan sekolah selama 6 hari seminggu.

Di hari2 SMP dan penggemblengan belajar itu, aku sering skali mengenakan pakaian monyet2 itu. Sehingga teman2 SMP yg pernah berjalan2 ke daerah sentral t4 les musikku itu, pasti langsung mengenaliku dgn baju monyet2 itu. Bahkan, saat kuliah pun, saat bertemu rafiqa yg menjadi tmn les b.inggrisku di LIA panakukang, dia masih ingat padaku, sebagai anak yg sering memakai baju monyet2.
Aku ingat sekali masa2 itu…

Dengan rambut yg dipotong nyaris cepak karena ibuku tdk pernah mau membiarkanku memanjangkan rambut. (Baginya, sy ini anak perempuan yg tdk bisa merawat diri sendiri. Rambut pun di pangkas se jadi2nya, tp mmg bgitulah di keluargaku, lihat sj dhia dan ima, kami adalah anak2 perempuan satu2nya dlm keluarga2 kami dan dikelilingi bxk saudara2 laki2, maka…tak heran gaya kami seperti anak laki2 yg nakal).

Maka dengan gaya preman itu, dengan Wajah yg selalu kusut masai krn kerajingan bertengkar dengan mace dan adik2ku, dan dengan tangan yg selalu memegang buku komik(akh…masa2 kutu buku itu…!!x3), aku slalu berangkat ke t4 les dengan rajinnya, dengan baju monyet2 ini.

Aku jg ingat, pernah bertanya pada ayahku, mengapa baju ini disebut “baju monyet2 pak”?

Ternyata, krn baju model ini lah yg sering di pakai oleh monyet2 di pertunjukan2 topeng monyet. Alasannya, krn memang baju model seperti ini, sangat mudah di pakai, atau dipakaikan. Sehingga u/ memakaikannya pada monyet2 yg liar itu, tdk terlalu sulit.

…………-__-9

Dulu hal itu tdk lucu rasanya, (“siapa jg yg mau dibilangin monyet?” ) Tp hari ini, aku tertawa2 sendiri memandang diriku di dpn kaca, dengan baju monyet2 kesayanganku yg sdh ngatung itu. Dengan rambut yg sdh diperbolehkan panjang (krn skrg sy dianggap sdh bisa merawatnya), dan ukuran tubuh yg sdh sama skali berubah. Akh…Rasanya ganjil sekali…!!x3

Nostalgia…

Nostalgia…

Hmmm….Manisnya…!-^^-
Label: | edit post
Reaksi: 
0 Responses