Amey

Hyeeeeeyyyy!!!
setelah semalaman ngedit blog smpe jam 4, trus lanjut pagi ini lagi.
AKHIRNYA, AKHIRNYA, AKHIRNYAAA!XD

Blog ini jadi jugaaa!(terompet bersahutan)

Subahanallah, ternyata memang REPOT ya ngedit blog?
Tapi lihat hasilnya jadi senang juga.=D

Sayangnya, saya lupa mengambil gambar blogku yang lama, nah, ada beberapa hal baru yang kutambahkan. seperti link-link ke halaman-halamanku yang lain,dan ada chatbox juga!

Hmmm, hal lain yang mau kuubah adalah: tidak lagi menjadikan ini ajang curhat.
(berhubung penulis sudah punya blog lain untuk dijadikan ajang curhat)

Akhir kata, dengan "Fresh look!" ini, penulis berharap, bisa menulis hal-hal yang lebih inspiratif dan lebih berguna bagi teman-teman pembaca.

Amien.^^
Amey

Berikut adalah sebuah tulisan dari temanku di FB yang mengutip tulisan sepucuk surat dari Dee.
ketika membacanya, hatiku tergetar dan menjadi bertambah kuat.

Sungguh,memang tidak mudah melupakan kenangan yang indah itu. apalagi jika hanya diri ini yang menderita akibat perpisahan itu.
Semua kertas surat, kenangan wajah dan detik-detik yang berharga itu masih sering terulang dan terekam dengan semakin jelasnya dalam ingatan.

"Tapi, hidup ini cair. semesta ini bergerak. realitas berubah. seluruh simpul dari kesadaran kita berkembang mekar.Hidup akan mengikis apa saja yang memilih diam, memaksa kita untuk mengikuti arus agungnya yang jujur tetapi penuh rahasia. kamu, tidak terkecuali"

Kalimat yang luar biasa bukan?
sangat menggetarkan jiwa.
ketika hatiku sedang lemah, aku teringat sebuah kalimat yang diutarakan ayahku: "bahkan Tuhan pun bersumpah demi waktu".
(tidak tau pasti, apa ini benar-benar valid atau tidak?)
tetapi ialah waktu, ia selalu jujur, selalu berjalan dan bergerak tanpa pernah menunggu.

Alam semesta bergerak. waktu mengubah kenangan menjadi sejarah.
"biarkan waktu, waktu, hapus aku..."
-Nidji.

Sabarlah menanti ameey, semoga rasa sepi ini tidak bertahan terlalu lama...

23 Mei 2010

Dear Diza,

Kau tahu, malam ini aku takkan menulis panjang. Bukan karena tintaku yang mulai menipis. Bukan pula karena aku telah kehabisan wacana atau bahkan frase-frase indah untukmu. Tapi karena malam ini, seorang pujangga wanita melemparkan bola kertas padaku berisi suratnya.

ia mungkin menyadari kebodohanku, seperti aku menyadari keluguanmu. Maka kukirimkan kertas itu bersama suratku kali ini. Aku sudah menyetrikanya agar tak lecek lagi dan kuberi sedikit wewangian agar kau betah membacanya hingga tak setangkai bunga tidur pun bisa kau petik selagi kau menulusuri tiap hurufnya. Aku tak begitu suka memperlihatkan tulisan orang lain, tapi untuk kali ini, aku hanya ingin kau tahu, betul-betul membaca, tentang surat-suratku.

Dan tolong jangan cemburu, karena sebagian mereka menebakmu sebagai orang lain. Sebagai orang yang kebetulan terpaut denganku dalam ketidaksengajaan. Karena mereka melihat kenyataan yang menghayalkanmu.

Tidak. Takkan ada yang lain.

Bacalah Diza, dengan sepenuh hati mu.

suratmu itu tidak akan pernah terkirim, karena sebenarnya kamu hanya ingin berbicara pada dirimu sendiri.

kamu ingin berdiskusi dengan angin, dengan wangi sebelas tangkai sedap malam yang kamu beli dari tukang bunga berwajah memelas, dengan nyamuk-nyamuk yang cari makan, dengan malam, dengan detik jam. tentang dia.
sebelah darimu menginginkan agar dia datang, membencimu hingga muak dan mendekati gila, menertawakan segala kebodohannya, kekhilafannya, untuk sampai jatuh hati padamu, menyesalkan magis yang hadir naluriah setiap kali kalian berjumpa.
akan kamu kirimkan lagi tiket bioskop, bon restoran, semua tulisannya – dari mulai nota sebaris sampai doa berbait-bait.
dan beceklah pipinya karena geli, karena asap dan api dari benda-benda yang ia hanguskan – bukti-bukti bahwa kalian pernah saling tergila-gila – beterbangan masuk ke matanya.
semoga ia pergi dan tak pernah menoleh lagi. hidupmu, hidupnya, pasti akan lebih mudah.


tapi, sebelah dari kamu menginginkan agar dia datang, menjemputmu, mengamini kalian, dan untuk kesekian kali, jatuh hati lagi, segila-gilanya, sampai batas gila dan waras pupus dalam kesadaran murni akan cinta.
kemudian mendamparkan dirilah kalian di sebuah alam tak dikenal untuk membaca ulang semua kalimat, mengenang setiap inci perjalanan, perjuangan, dan ketabahan hati.
betapa sebelah darimu percaya bahwa setetes air mata pun akan terhitung, tak ada yang mengalir mubazir, segalanya pasti bermuara di satu samudra tak terbatas, lautan merdeka yang bersanding sejajar dengan cakrawala. dan itulah tujuan kalian.


kalau saja hidup tidak berevolusi, kalau saja sebuah momen dapat selamanya menjadi fosil tanpa terganggu, kalau saja kekuatan kosmik mampu stagnan di satu titik. maka tanpa ragu kamu akan memilih satu detik bersamanya untuk diabadikan. cukup satu.
satu detik yang segenap keberadaannya dipersembahkan untuk bersamamu, dan bukan dengan ribuan hal lain yang menanti untuk dilirik pada detik berikutnya. betapa kamu rela membatu untuk itu.


tapi, hidup ini cair. semesta ini bergerak. realitas berubah. seluruh simpul dari kesadaran kita berkembang mekar.
hidup akan mengikis apa saja yang memilih diam, memaksa kita untuk mengikuti arus agungnya yang jujur tetapi penuh rahasia. kamu, tidak terkecuali.


kamu takut.
kamu takut karena ingin jujur. dan kejujuranmu menyudutkanmu untuk mengakui kamu mulai ragu.
dialah bagian terbesar dalam hidupmu, tapi kamu cemas. kata “sejarah” mulai menggantung hati-hati di atas sana.
“sejarah kalian”. konsep itu menakutkan sekali.
sejarah memiliki tampuk istimewa dalam hidup manusia, tapi tidak lagi melekat utuh pada realitas. sejarah seperti awan yang tampak padat berisi tapi ketika disentuh menjadi embun yang rapuh.
skenario perjalanan kalian mengharuskanmu untuk sering menyejarahkannya, merekamnya, lalu memainkannya ulang di kepalamu sebagai sang kekasih impian, sang tujuan, sang inspirasi bagi segala mahakarya yang termuntahkan ke dunia.
sementara dalam setiap detik yang berjalan, kalian seperti musafir yang tersesat di padang. berjalan dengan kompas masing-masing, tanpa ada usaha saling mencocokkan. sesekali kalian bertemu, berusaha saling toleransi atas nama cinta dan perjuangan yang tidak boleh sia-sia.
kamu sudah membayar mahal untuk perjalanan ini. kamu pertaruhkan segalanya demi apa yang kamu rasa benar. dan mencintainya menjadi kebenaran tertinggimu.


lama baru kamu menyadari bahwa pengalaman merupakan bagian tak terpisahkan dari hubungan yang diikat oleh seutas perasaan mutual.
lama bagi kamu untuk berani menoleh ke belakang, menghitung, berapa banyakkah pengalaman nyata yang kalian alami bersama?
sebuah hubungan yang dibiarkan tumbuh tanpa keteraturan akan menjadi hantu yang tidak menjejak bumi, dan alasan cinta yang tadinya diagungkan bisa berubah menjadi utang moral, investasi waktu, perasaan, serta perdagangan kalkulatif antara dua pihak.


cinta butuh dipelihara.
bahwa di dalam sepak terjangnya yang serba mengejutkan, cinta ternyata masih butuh mekanisme agar mampu bertahan.
cinta jangan selalu ditempatkan sebagai iming-iming besar, atau seperti ranjau yang tahu-tahu meledakkanmu, entah kapan dan kenapa.
cinta yang sudah dipilih sebaiknya diikutkan di setiap langkah kaki, merekatkan jemari, dan berjalanlah kalian bergandengan. karena cinta adalah mengalami.
cinta tidak hanya pikiran dan kenangan.
lebih besar, cinta adalah dia dan kamu. interaksi. perkembangan dua manusia yang terpantau agar tetap harmonis.
karena cinta pun hidup dan bukan cuma maskot untuk disembah sujud.
kamu ingin berhenti memencet tombol tunda.
kamu ingin berhenti menyumbat denyut alami hidup dan membiarkannya bergulir tanpa beban.
dan kamu tahu, itulah yang tidak bisa dia berikan kini.


di meja itu, kamu dikelilingi tulisan tangannya yang tersisa.
kamu baru sadar betapa tidak adilnya ini semua. kenapa harus kamu yang kebagian tugas dokumentasi dan arsip, sehingga cuma kamulah yang tersiksa?
jangan heran kalau kamu menangis sejadi-jadinya.
dia yang tidak pernah menyimpan gambar rupamu, pasti tidak tahu apa rasanya menatap lekat-lekat satu sosok, membayangkan rasa sentuh dari helai rambut yang polos tanpa busa pengeras, rasa hangat uap tubuh yang kamu hafal betul temperaturnya.
dan kamu hanya bisa berbagi kesedihan itu, ketidakrelaan itu, kelemahan itu, dengan wangi bunga yang melangu, dengan nyamuk-nyamuk yang putus asa, dengan malam yang pasrah digusur pagi, dengan detik jam dinding yang gagu karena habis daya.



sampai pada halaman kedua suratmu, kamu yakin dia akan paham, atau setidaknya setengah memahami, betapa sulitnya perpisahan yang dilakukan sendirian.
tidak ada sepasang mata lain yang mampu meyakinkanmu bahwa ini memang sudah usai.
tidak ada kata, peluk, cium, atau langkah kaki yang beranjak pergi yang mampu menjadi penanda dramatis bahwa sebuah akhir telah diputuskan bersama.
atau sebaliknya, tidak ada sergahan yang membuatmu berubah pikiran, tidak ada kata “jangan” yang mungkin, apabila diucapkan dan ditindakkan dengan tepat, akan membuatmu menghambur kembali dan tak mau pergi lagi.
kamu pun tersadar, itulah perpisahan paling sepi yang pernah kamu alami.
ketika surat itu tiba di titiknya yang terakhir, masih akan ada sejumput kamu yang bertengger tak mau pergi dari perbatasan usai dan tidak usai.
bagian dirimu yang merasa paling bertanggung jawab atas semua yang sudah kalian bayarkan bersama demi mengalami perjalanan hati yang sedahsyat itu.
dirimu yang mini, tapi keras kepala, memilih untuk tidak ikut pergi bersama yang lain, menetap untuk terus menemani sejarah.
dan karena waktu semakin larut, tenagamu pun sudah menyurut, maka kamu akan membiarkan si kecil itu bertahan semaunya.



mungkin, suatu saat, apabila sekelumit dirimu itu mulai kesepian dan bosan, ia akan berteriak-teriak ingin pulang.
dan kamu akan menjemputnya, lalu membiarkan sejarah membentengi dirinya dengan tembok tebal yang tak lagi bisa ditembus.
atau mungkin, ketika sebuah keajaiban mampu menguak kekeruhan ini, jadilah ia semacam mercusuar, kompas, bintang selatan. yang menunjukkan jalan pulang bagi hatimu untuk, akhirnya, menemuiku.
aku, yang merasakan apa yang kau rasakan. yang mendamba untuk mengalami.
aku, yang telah menuliskan surat-surat cinta padamu.
surat-surat yang tak pernah sampai.

Surat yang tak pernah sampai
by; Dee


kuharap surat ini benar sampai. akan kupastikan tukang pos itu mengantarkannya tepat ke pangkuan tanganmu.

Salam beku,
amplop hijau.

Selain tulisan diatas, aku juga ingin membagi sebuah pengalaman inspiring lainnya. enjoy!^^

Malam ini hujan. dua orang teman menemaniku menikmati rintik-rintiknya.
Ketika aku tengah sibuk berlindung dibalik jaket aku merasa aneh melihatnya tidak berusaha ikut berlindung di jaket yang sama denganku, dan berpaling menawarkan sepotong bagian jaket itu padanya.

Namun ia menolak, dan mengatakan: "tidak usah, aku ingin merasakan setiap tetesan hujan ini".

ketika kami terheran-heran, ia pun menjawab:

"karena setiap tetesan ini, dibawa oleh malaikat yang memastikan agar setiap tetes ini jatuh pada tempat yang tepat".

SubahanAllah...
Tiba-tiba saja hujan malam ini menjadi hujan terindah yang pernah kualami seumur hidupku.
Ya Mushawwir...terimakasih atas karunia-Mu hari ini.
Amey
And birds go flying at the speed of sound
To show you how it all began
Birds came flying from the underground
If you could see it then you'd understand.....
Amey


ini gambar terlucu yang pernah ada di muka bumi!

UAAAAAAAAHHHH!!!

suatu hari nanti sy mau punya peternakan kucing!!!

Amien..amien..amien...
Amey
sakitnya kepala.
muramnya wajah ini.
terbakarnya dada ini.
dan kerasnya dunia ini.

sesungguhnya hati ini ingin berhenti.
melakukan semua ini seperti tiada berarti.

"ame, menjadi wanita seharusnya tidak usah banyak urusan! berpikir simpel lah, lakukan hal-hal yang lebih kau sukai. membaca, bereskan rumah yang kotor, bercengkerama dengan orang tua dan adik mu jauh lebih bermanfaat dan menyenangkan!"

tetapi Tuhan, aku senantiasa teringat pesan yang pernah masuk di inbox ku itu:

Rasulullah bersabda, "barangsiapa yang diberi kekuasaan oleh Allah untuk mengatur urusan kaum muslim lalu menghindar dari kepentingan dan tidak memenuhi kebutuhkan mereka, maka Allah akan menghindar dari kepentingan dan kebutuhannya pada hari kiamat".
(HR. Abu Dawud dan Tirmidzi)

apa ini, adalah suatu hadist yang menyatakan bahwa kita tidak bisa mengatakan "tidak" pada suatu amanah?

sesungguhnya, apakah benar aku memang mengikuti ini, atau (juga sekalian) mengikuti keinginan hati yang senantiasa ingin mengerjakan dan melampiaskan dan mengasah kemampuanku?
mungkinkah aku lebih ambisius dari pria?

rasanya benar-benar ingin hidup tenang dan berhenti.

tetapi kata seorang senior yang kukagumi "istirahat itu di akhirat saja"...

hidup ini perjuangan.

aku ingin libur dari hal-hal yang menyusahkan.

MIC, Inaugurasi, Muktamar! Cepatlah kalian selesai...!

ALLAAAAHU AKBAR!
Amey
Bacalah dengan nama Tuhanmu...

bacalah Ia disegala penjuru bumi dan langit.
di dalam bintang-bintang dan matahari dan bulan.
dan di dalam pekatnya malam.

Kepada seluruh insan, ketika engkau sedih dan terluka, yakinlah Ia selalu menyaksikanmu.
Mintalah rahmat dan kasih sayang-Nya.
agar segenap hidup ini berada dalam rahmat-Nya.

Ya Tuhanku, yang maha mendengarkan,
Duhai Engkau yang memiliki waktu dan mengatur alam semesta ini.
Hanya kepada Engkau lah kami meminta.

"Demi matahari dan sinarnya di pagi hari
demi bulan apabila ia mengiringi
demi siang hari bila menampakkan dirinya
demi malam apabila ia menutupi

demi langit beserta seluruh binaannya
demi bumi serta yang ada di hamparannya
demi jiwa dan seluruh penyempurnaannya

Allah, subhanallah 3x

Allah mengilhamkan sukma kefasikan dan ketakwaan
beruntunglah ia mensucikannya
merugi bagi yang mengotorinya

Subhanallah.."
Amey
Inilah hidup, tidak ada yang kekal selain Dia dan Asma Nya...

yaa Mu'izz yang membeningkan...
yaa Waduud yang menyiramkan kesejukan...
yaa Nuur yang bercahaya...

berikanlah cahaya dan hidayah-Mu itu yaa Fattaah, gantilah hati yang hina dan mati ini dengan yang baru.
kumohon yaa Afuww...jangan tutup pintu-pintu maaf-Mu itu.
betapa banyak kelalaian dari kebiasaan yang tak tertinggalkan ini,dan sungguh tak terkira lagi dosa-dosa itu Yaa Muhshii.

Engkau yang maha membangkitkan, sungguh hanya kepada Engkau yaa Baa'its,,,aku memohon, bangkitkan hati yang telah mati ini ya Allah, agar aku bisa merasakan hidup ini lagi dengan ke maha agunganMu.

amien ya Rabbalaalamiin.

sekalipun hamba tak pantas berdoa kepadamu, tetapi aku yakin Engkau mempunyai Asma yang maha pemaaf dan Maha mendengar itu.
maka, yaa Mujiib, kabulkan doa yang "terlalu tinggi"ini.